Senin, 22 Januari 2018

I’m Not a Robot Episodes 27

Advertisement

Pelukan yang menggemaskan yang di lakukan Min-kyu pada Jia tepat di bawah hujan meteor saat musim dingin, membuat Jia begitu bahagia, keduanya saling mengungkapkan harapannya dengan penuh kebahagian dan keromantisan. so sweeetttt 

I'm Not a Robot Episode 27


Tepatnya di kedai kopi Sun-hye, Aji-3 tiba-tiba mendengar berita tentang hujan meteor malam itu. Dia mengatakan kepada Sun-hye bahwa dia harus pergi ke sana untuk menepati janji dengan temannya, tapi Sun-hye mengira temannya akan bertemu dengan orang lain. "Siapa?" Tanya Aji-3.

Min-kyu menyentuh lampu hatinya. Di seberang kota, Jia membungkuk saat dia menyala, dan bergegas naik taksi. Min-kyu tidak bisa menemukannya saat mencapai puncak bukit, tapi saat dia mulai menyerah, mereka saling berhadapan satu sama lain, mata Jia bersinar dengan harapan putus asa.


Min-kyu bertanya padanya, sedikit tajam, apa yang ingin kau katakan. Aku tidak tahu harus mulai dari mana, jadi kau saja yang pertama: "Dari hari di  mana kau mulai memasuki rumah ku." Tapi Jia mengatakan kepadanya bahwa itu bukan awal mereka. "Pertama kali kau bertemu dengan ku bukan sebagai robot, tapi sebagai pribadi," ungkapnya.

Ssan-ip membantu Hok-tal menuju kursi di Sun-hye's, setelah gagal mengejar Min-kyu. "Apakah kita bisa melihatnya bahkan sekali untuk meminta maaf kepadanya dengan benar?" Ssan-ip bertanya, tersedak. Menghiburnya, jawaban Hok-tal bahwa itu benar-benar sesuai dengan Min-kyu.




Min kyu terperanjat mengetahui bahwa Jia adalah Presiden Jo. "Tapi aku sering berbicara dengan mu berkali-kali, bagaimana aku tidak tahu-" dia memulai, tapi kemudian mengingat rincian seperti bagaimana imej Jia bisa tahu bahwa paketnya yang belum dibuka berisi kalungnya. Semuanya tampak sangat jelas baginya di belakang.

"Apakah kau ... ingat sekarang?" Tanya Jia penuh kehati-hatian. Min-kyu ingat bahwa dia sedang berbicara di telepon dengan Presiden Jo saat Aji-3 sedang dikirim, dan Jia menjelaskan bahwa dia berbicara dengannya dari dalam kotak - sehingga Min-kyu sangat terkejut saat melihatnya beberapa saat kemudian.

 

Min-kyu tidak bisa berpikir karena terkejut, dan mengatakan setengah pada dirinya sendiri bahwa Baek-Gyun mengatakan kepadanya bahwa itu adalah Friend Mode. "Tapi kau percaya itu," kata Jia dengan nada meminta maaf, menjelaskan bahwa Jia berhasil menyelesaikan kesalahannya. Jia mengakui bahwa dia kagum bahwa kau membelinya, dan kau merasa malu.

“Bagaimana kentut?” Min-kyu menuduh tiba-tiba, mengingat kesempatan. Jia menggantung kepalanya. Ya Tuhan, aku tertawa terbahak-bahak, kupikir aku akan mati. "kau pasti mengira aku sangat bodoh," katanya dengan murung.

"Kamu ... percayalah sekarang, kan?" kata Jia. "aku tidak percaya diri saya karena percaya bahwa kau adalah seorang robot," kata Min-kyu, menjatuhkan diri ke bangku cadangan. Jia setuju, tapi dia memotongnya. "Itu dia! Tidak ada lagi! " Min-kyu mengingatkan melalui gigi terkatup. Terlalu banyak kejujuran? Hee.


Pi kembali ke kafe Sun-hye setelah menandatangani kontrak sewa gudang baru, dan mengatakan kepada yang lain bahwa mereka akan pindah begitu Aji-3 dikirim ke Martin. Pemikiran untuk berpisah dari robot mereka membuat sedih ketiga ilmuwan tersebut.

Jia mengaku satu hal lagi bahwa dia mencuri dari Min-kyu. "Apa kabar, bawang?" Tanyanya, tercengang karena hal baru terus keluar. Jia dengan cepat menjelaskan bahwa itu adalah daging sapi yang sudah dibuangnya. "Itu terlihat lezat," Jia menjelaskan.

Wajahnya melembut dan Min-kyu mulai tertawa. Semua Tapi saat Jia juga tertawa, dia cemberut. Min-kyu melembut lagi, bertanya-tanya bagaimana dia bisa bertahan selama itu saat dia sedang makan dan dia tidak bisa melakukannya. Sambil tersenyum, Jia bilang dia sangat, sangat menyukai makanannya di pulau ini.


Jia tidak punya hal lain untuk diakui, tapi Min-kyu punya satu pertanyaan terakhir: "Siapa Hong-joo?" HA.

Di tempat lain, saat Jin-bae dan Baek-gyun mengincar Jang Doo-sam, Baek-gyun bertanya mengapa Jin-bae tidak marah padanya. Jin-bae mengatakan bahwa seorang pengacara melihat kedua belah pihak, jadi dia melihat bahwa meskipun mereka memulai dengan tidak benar, mereka menjadi tulus sepanjang waktu.

Tapi ketulusan seseorang membuktikan dirinya dalam krisis, dia mengatakan kepada Baek-gyun, "Jadi, kunci untuk memecahkan situasi ini, bukan hanya di tangan Kim Min-kyu." Dia menyarankan agar masing-masing bertanggung jawab sejauh ketulusan mereka membawa mereka. .


Min-kyu bertanya pada Jia apa kesan pertamanya tentangnya. "Si brengsek yang benar-benar menjengkelkan," jawab Jia dengan jujur, "Dan kemudian ... seorang psiko gila." Min-kyu terdampar saat Jia bertanya bagaimana seorang pria yang memiliki hierarki di antara peralatan listriknya mungkin terlihat normal baginya.

Tapi pada suatu saat, katanya, Jia mulai merasakan untuknya, dan hal-hal yang dia katakan mulai terdengar lebih menyedihkan dari pada aneh.

"Jadi, semakin aku melihatmu dan semakin aku mengenalmu, semakin hatiku sakit. aku mulai berharap untuk kebahagiaan mu, dan aku ingin melakukan semua yang aku bisa untuk membuat mu bahagia, "katanya dengan penuh lembut.


Terpukau pada tatapannya, Min-kyu menyuruhnya duduk di sampingnya karena Min-kyu tidak bisa mendengarnya. Jia duduk di sampingnya, dan Min-kyu berkata, "Ceritakan lagi, dari awal."

Direktur Yeh memberitahu Ri-el bahwa sesuai dengan keinginannya, dia membatalkan pernikahannya dengan Min-kyu-Yoo-chul yang membuatnya lebih baik, katanya, terutama karena dia akan mengambil alih posisi Min-kyu.

Berbicara tentang para iblis, Ketua Hwang dan Yoo-chul bergabung dengan mereka untuk makan malam, sang ketua mengeluh bahwa dia benar-benar harus memanggilnya "Bapak mertua" sekarang. Ugh. Tertegun, Ri-el alasan dirinya sendiri. Yoo-chul mengikutinya keluar dan dia menoleh padanya.


"Kau sama seperti mereka," katanya, meskipun dia bersikeras bahwa dia juga tidak tahu tentang hal ini. "Aku tidak bisa mempercayai kata-katamu lagi," kata Ri-el padanya. Memutar tumit, dia meninggalkan Yoo-chul sendirian di lorong.

Min-kyu bertanya pada Jia apakah kau bisa membuat jantungnya berdebar-debar. Sambil tersenyum malu-malu, akhirnya Jia mengakui bahwa hatinya berkibar setiap pagi saat Jia pergi menemuinya. Mengingat betapa senangnya Min-kyu setelah Jia menyelamatkannya, Jia mengatakan bahwa dia menyadari betapa tulusnya keinginannya baginya untuk mengenalinya tidak peduli bagaimana Min-kyu rupanya.

Jia mengatakan kepadanya betapa bahagianya Min-kyu setiap kali menepuk kepalanya, meski pada awalnya Jia membencinya. Min-kyu mengulurkan tangan padanya sekarang, tapi berhenti sejenak untuk menyentuhnya. Sambil mengangkat kapnya, Jia memegangi tangannya yang bersarung dan membawanya ke kepalanya yang tertutup.

Pi bertanya pada Sun-hye mengapa dia tidak punya pacar, dan Sun-hye menjelaskan bahwa semua pria yang berkencan itu bersinar seperti bintang pada awalnya, tapi kemudian berubah menjadi batu. Sibuk memetik celananya, Hok-tal mengatakan dengan caranya yang singkat bahwa manusia rupanya terbuat dari stardust untuk memulai dengannya "Jika ada bintang di dalam diriku, mengapa mencari mereka di tempat lain?"

"Haruskah kita berkencan?" Sun-hye akhirnya mengusulkan. Hok-tal setuju bahkan sebelum dia tahu apa yang dia katakan, tapi kemudian dia menatapnya kaget, dan Pi menatap dengan takjub.


Jia memberitahu Min-kyu betapa menyesalnya dia sehingga dia tidak bisa mengatakan apapun kepadanya pada hari ulang tahun. "Kamu benar-benar susah sekali, bukan?" Tanya Min-kyu. Jia meyakinkannya bahwa dia mampu menahannya. Oh, Jia.

Jia menceritakan betapa takutnya dia sehingga dia bisa menemukan rahasianya di malam hari di rumah perahu. "Tapi karena saya bisa melihat wajah mu, karena saya bisa mendengar suaramu, saya sangat bahagia," katanya, "seharusnya aku sudah memberitahumu yang sebenarnya. aku benar-benar minta maaf. "

Saat itu, Min-kyu menarik dekat dengan Jia, hampir menciumnya, tapi ia berhenti hanya terbelalak. Jia membuka matanya untuk melihatnya mundur dan menolak untuk menatap matanya. Tidak mengatakan apapun, Jia menarik tudungnya. Setelah membungkusnya dengan aman, Jia meringkuk ke arahnya dan berkata, "Hal yang ingin aku katakan paling banyak kepada mu, aku akan mengatakannya sekarang."


Tapi Min-kyu menghentikannya, mengatakan bahwa dia ingin menyimpan hadiah terakhir yang belum dibuka. Melangkah pergi, Min-ku berterima kasih padanya karena telah mengubah waktu mereka bersama menjadi kenangan indah. "Hanya dengan kenangan itu, aku pikir aku bisa menjalani sisa hidup ku dengan baik," katanya kepadanya.

Menjelaskan bahwa Min-kyu mungkin tidak akan bisa menyentuhnya lagi, dia bilang dia tidak bisa menyeretnya ke dalam kehidupan yang harus dia jalani selama lima belas tahun terakhir ini. Min-kyu menyesalkan bahwa dia tidak bisa menyaksikan hujan meteor bersamanya, karena itu akan menjadi kenangan yang terlalu menyakitkan, "Jadi kenangan kita bersama ... berakhir di sini."

"Selamat tinggal, Aji-3. Selamat tinggal, Jo Jia, "katanya. Tapi Min-kyu hanya mengambil beberapa langkah saat Jia menyuruhnya berhenti di sana.


"Orang yang memberi ku cinta yang selalu aku rindukan adalah kau," Jia berseru. "Jadi orang yang aku rindukan setiap hari ... itu adalah kau. Bukannya aku adalah seseorang yang kamu butuhkan. Akulah yang sangat membutuhkanmu. Karena kau adalah orang yang aku cari selama ini, seseorang yang telah aku tunggu-tunggu. "

Min-kyu berbalik perlahan kembali padanya, dan akhirnya Jia mengatakan kepadanya apa yang ingin dia katakan kepadanya sejak hari ulang tahun: "Aku mencintaimu."

Min-kyu menarik napas dalam-dalam. Dalam beberapa langkah, Min-ku mendekat, dan kali ini, tidak ada keraguan saat Min-kyu mengangkat wajahnya di antara kedua tangannya dan menciumnya.


Monitor pergelangan tangannya tetap tenang, dan ketika mereka berdua melihat bahwa Min-kyu baik-baik saja, mereka gelisah dengan tawa bahagia.

Mereka melewatkan hujan meteor, yang mengecewakan Jia karena dia ingin membuat sebuah harapan. Sambil tersenyum padanya, Min-kyu mengatakan bahwa keinginannya menjadi kenyataan. "Apa itu?" Tanya Ji main-main, dan Min-kyu membungkusnya dengan pelukannya sebagai jawaban. Oh, eskimos yang menggemaskan, akhirnya.


BACA SINOPSIS I'm Not a Robot Episode 28 ||  Tersedia


EmoticonEmoticon